PUTUSKAN MATA RANTAI KEKERASAN ANAK DAN TINGKATKAN AKSES EKONOMI PADA PEREMPUAN DI PAPUA

  • Dipublikasikan Pada : Kamis, 06 April 2017
  • Dibaca : 1731 Kali
...

KEMENTERIAN

PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK

REPUBLIK INDONESIA

 

PRESS RELEASE

 

PUTUSKAN MATA RANTAI KEKERASAN ANAK DAN

TINGKATKAN AKSES EKONOMI PADA PEREMPUAN DI PAPUA

 

Siaran Pers Nomor: B- 022/Set/Rokum/MP 01/04/2017

 

Jayapura, Papua (6/4) – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise melakukan serangkaian kunjungan kerja ke Jayapura, Papua. Dalam kunjungan kerjanya kali ini, Menteri Yohana mengunjungi dan memberikan bantuan dalam upaya mendorong Sekolah menjadi Sekolah Ramah Anak (SRA). Sekolah yang dikunjungi oleh Menteri Yohana adalah SDN Impres VIM 2 Jayapura, SDN Impres Megapura Skyline, SDN Impres Doyo Lama dan SD YPK Kwadeware Distrik Waibu, Kamis (6/4).  

 

“Kami berkomitmen melindungi seluruh anak-anak Indonesia. Negara menjamin hak anak atas kelangsungan hidup, tumbuh dan berkembang, serta perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945,” tutur Menteri Yohana di depan anak-anak dan guru di SDN Impres Doyo Lama, Papua.

 

Menteri Yohana menambahkan menurut Konvensi Hak Anak, anak-anak yang lahir mempunyai hak untuk memiliki akte kelahiran dan semua anak wajib bersekolah. Tugas guru memberikan ilmu dan memperbaiki moral murid. Menteri Yohana menegaskan tidak boleh ada kekerasan di sekolah. "Anak- anak dititipkan di sekolah untuk menjadi pemimpin masa depan. Oleh karena itu, kedatangan kami ke sekolah untuk memastikan bahwa sekolah aman dari kekerasan. Menyelamatkan satu anak, sama seperti menyelamatkan Papua," tutur Menteri Yohana.

 

Masih dalam rangkaian kunjungan kerja, Menteri Yohana mengunjungi Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Narkotika khusus perempuan. Pada kunjungannya ke lapas, Menteri Yohana menekankan pentingnya perubahan lapas khusus bagi anak serta untuk perempuan dewasa agar diberikan pelatihan khusus seperti menjahit dan memasak sehingga saat keluar dari lapas, mereka akan mampu berdaya guna untuk memperbaiki kehidupannya.

 

Rangkaian kunjungan kerja Menteri Yohana ke Papua hari ini diakhiri dengan mengunjungi Sanggar Ipad Nambluong-ki Yawadatum di Distrik Kemtuk Gresi, Kampung Sunah Nembu Gresi. Lokasi ini merupakan sanggar kerajinan tangan khas Papua dan ukiran kayu Jepara. Menteri Yohana berharap perwakilan dari sanggar ini dapat belajar mengukir di Jepara sehingga bisa menambah wawasan dan mengembangkannya sesuai dengan kondisi yang ada di Papua.

 

                                                         PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN  PEREMPUAN

                                                                                                 DAN PERLINDUNGAN ANAK

                                                                                                         Telp.& Fax (021) 3448510,

                                                                                        e-mail : publikasikpppa@gmail.com

www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Senin, 19 April 2021

Menteri Bintang Dorong Anak Dilibatkan  dalam Musrenbang ( 7 )

Jakarta (18/04) – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) terus mendorong peningkatan partisipasi anak di dalam setiap proses pembangunan

Siaran Pers, Sabtu, 17 April 2021

Masyarakat dan Anak Bergerak Bersama Lindungi Anak Korban Terorisme ( 81 )

Sesuai Konvensi Hak Anak, setiap anak di Indonesia memiliki hak untuk bertumbuh dengan baik, didengarkan pendapat mereka dan memiliki hak…

Siaran Pers, Jumat, 16 April 2021

Wujudkan Nusa Tenggara Barat Lebih Ramah Perempuan dan Anak ( 37 )

Sudah banyak praktik baik yang dilakukan oleh Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terkait pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.

Siaran Pers, Jumat, 16 April 2021

Resmikan Radio Sekolah Perempuan, Menteri Bintang Dorong Pemberdayaan Perempuan di Lombok Utara ( 57 )

Desa Sukadana adalah salah satu desa di Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang pada tahun…

Siaran Pers, Kamis, 15 April 2021

Poligami Tak Sesuai Syariat Berpotensi Rugikan Perempuan  ( 84 )

Jakarta (15/04) – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga mengatakan sebuah perkawinan bukan hanya mengenai kepentingan individu atau…