KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN
PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK
REPUBLIK INDONESIA

ANAK TERLINDUNGI PONDASI KUAT BAGI MASA DEPAN BANGSA

  • Dipublikasikan Pada : Rabu, 22 November 2017
  • Dibaca : 251 Kali
...

KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK

REPUBLIK INDONESIA

 

PRESS RELEASE

ANAK TERLINDUNGI PONDASI KUAT BAGI MASA DEPAN BANGSA

Siaran Pers Nomor: B- 146/Set/Rokum/MP.01/11/2017

 

Labuan Bajo (22/11) - Tidak boleh ada satu anakpun yang hak-haknya diabaikan, termasuk di desa-desa. Berdasarkan Indeks Komposit Kesejahteraan Anak (IKKA) di Kabupaten Manggarai Barat, pemenuhan hak anak baru mencapai 54,09 atau berada pada status pencapaian rendah di peringkat 423 dari 511 Kabupaten/Kota. Sebagai langkah strategis meningkatkan pemenuhan hak anak di Kab.Manggarai Barat, Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) melakukan Kampanye "Bersama Lindungi Anak "(BERLIAN) di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT.

"Kekerasan pada anak paling sering terjadi justru dari lingkungan terdekat anak, seperti keluarga dan sekolah. Jadi Mama Yo tekankan kepada anak-anak untuk menjadi pelopor dan pelapor. Berani bersuara jika terjadi kekerasan kepada kalian, pemukulan kepada anak dengan alasan apapun tidak dibenarkan menurut Undang Undang Perlindungan Anak. Anak-anak yang akan melanjutkan Indonesia di masa depan, maka saya mengajak seluruh masyarakat Labuan Bajo untuk bersama lindungi anak" ujar Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Yembise saat membuka BERLIAN, di Labuan Bajo.

Kondisi wilayahnya yang terdiri atas pulau-pulau kecil, menjadikan urusan pemenuhan hak anak di Kab.Manggarai Barat cukup kompleks dan masih terbentur masalah sosial budaya masyarakat yang belum peka terhadap hak anak. Sehingga peran pemimpin, tokoh masyarakat dan tokoh adat sebagai roda penggerak bagi perubahan persepsi masyarakat perlu di upayakan agar peduli terhadap hak-hak anak. Melalui Gerakan BERLIAN, Kemen PPPA berupaya menggandeng seluruh stakeholder di Kab.Manggarai Barat agar semakin banyak masyarakat yang sadar tentang pentingnya keluarga dan masyarakat dalam melindungi anak.

Memenuhi hak anak dan menghapus segala bentuk diskriminasi dan kekerasan pada anak, dapat membantu anak tumbuh, berkembang, dan berpartisipasi optimal di masa depan sebagai penerus bangsa. Selamatkan satu anak,maka masa depan Bangsa Indonesia terselamatkan.

"Satu lagi saya ingatkan kepada anak-anak, jangan ada perkawinan usia anak atau menikah usia dini di Labuan Bajo. Belajar, berkreasi dan berprestasilah kalian, supaya bisa jadi menteri dan pemimpin-pemimpin di masa depan," tambah Menteri Yohana.

 

PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN 

PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK

 Telp.& Fax (021) 3448510,

 e-mail : publikasikpppa@gmail.com

www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

E - Book, Kamis, 07 Desember 2017

PEDOMAN PHI KE 89 TAHUN 2017 (368)

Peringatan Hari Ibu Ke-89 Tahun 2017 diperingati dengan berbagai kegiatan antara lain seminar, pameran, ziarah, bakti sosial, pemberian penghargaan dan…
Siaran Pers, Rabu, 06 Desember 2017

KATUMBIRI EXPO 2017 WADAH PARTISIPASI PEREMPUAN EKONOMI KREATIF MENUJU KESETARAAN GENDER (113)

Jakarta (6/12) – Setelah sebelumnya menggelar Simposium Nasional bertema “Peran Ibu Untuk Perdamaian” yang juga dihadiri oleh Ibu Negara Republik…
Siaran Pers, Minggu, 03 Desember 2017

Upaya Cegah Kekerasan di Sekolah, KemenPPPA Libatkan Kementerian Terkait (85)

aat ini upaya pencegahan dan penanggulangan anti kekerasan di sekolah sudah dilakukan dan diterapkan di beberapa Kementerian dan Lembaga.
Siaran Pers, Selasa, 05 Desember 2017

Resmi Dibentuk, Holding BUMN Industri Pertambangan Bidik Masuk Fortune 500 Global Company (59)

Holding BUMN Industri Pertambangan resmi dibentuk pekan lalu di Jakarta (27/11/2017), dengan PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) menjadi induk perusahaan…
Siaran Pers, Senin, 04 Desember 2017

POTENSI PEREMPUAN UNTUK MENJADI PENGGERAK PERDAMAIAN (111)

Jakarta (04/12) – Pelibatan perempuan sangat penting sebagai penggerak perdamaian dari berbagai fenomena konflik rumah tangga dan di ruang publik…