KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN
PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK
REPUBLIK INDONESIA

SINERGI ANTAR PERANGKAT DAERAH KUNCI PENGARUSUTAMAAN GENDER

  • Dipublikasikan Pada : Rabu, 11 April 2018
  • Dibaca : 199 Kali
...

KEMENTERIAN
PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK
REPUBLIK INDONESIA

PRESS RELEASE

SINERGI ANTAR PERANGKAT DAERAH KUNCI PENGARUSUTAMAAN GENDER

Siaran Pers Nomor: B- 037/Set/Rokum/MP 01/04/2018

MAKASSAR (10/4) – Mewujudkan pembangunan tanpa ada seorang pun yang tertinggal atau ‘no one left behind’ menjadi tren pembangunan global saat ini. Prinsip ini, berorientasi pada peningkatan sumber daya manusia atau menggunakan pendekatan kesetaraan dan keadilan gender (KKG) dalam pembangunan. Untuk menerapkannya di Indonesia, pemerintah pusat maupun daerah hendaknya tidak hanya berputar dalam tataran identifikasi masalah, namun perlu penerapan strategi solutif berupa kebijakan dan program yang sensitif gender atau disebut dengan Pengarusutamaan gender (PUG). 

Deputi Bidang Kesetaraan Gender Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA), Agustina Erni menyebutkan, data Bappenas tahun 2015 menunjukkan bahwa Indonesia termasuk satu dari tiga negara ASEAN dengan Indeks Kesenjangan Gender yang tinggi, meskipun telah melaksanakan berbagai program kesetaraan gender. Penyebabnya, isu pengarusutamaan gender belum menjadi topik penting seperti halnya topik pembangunan lain sehingga kerap terabaikan.

“Pemahaman tentang kesetaraan gender di semua kalangan masih rendah, baik di kalangan masyarakat maupun pemerintah. Pada banyak daerah, pengarusutamaan gender belum terintegrasi di dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD). Bahkan belum semua pengambil kebijakan di Pemerintah Daerah paham tentang pentingnya PUG dan Perencanaan dan Penganggaran Responsif Gender (PPRG) dalam pembangunan daerah,” ujar Deputi Kesetaraan Gender, Agustina Erni dalam diskusi panel hari kedua pelaksanaan Rakortek Percepatan Pelaksanaan PUG (10/4), di Kota Makassar. 

Pernyataan tersebut pun dibenarkan pula oleh Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Bone, Andi Abu Bakar, selaku salah satu pemateri dalam diskusi panel Rakortek Percepatan Pelaksanaan PUG. Menurut Abu Bakar, kendala dan hambatan dalam menjalankan pengarusutamaan gender tentu saja ada. Untuk itu, dibutuhkan kemampuan mencari solusi sehinga kendala dapat dijadikan kekuatan. Salah satunya dengan kerja bersama dan dukungan semua pihak dalam pemerintahan daerah akan mempercepat pembangunan berbasis gender di wilayah masing-masing.

“Kami mengajak pemerintah daerah lain, miliki komitmen seperti yang dimiliki Kab. Bone dalam menjalankan pengarusutamaan gender. Buat strategi sebagai komitmen, gandeng OPD dan SKPD lain. Sebab, kami (Pemda Kab. Bone) sadar persis, bahwa jika sumberdaya hanya diberikan oleh dinas pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak untuk menyukseskan semua program PUG, pasti mengalami kendala yang sangat berat.  Namun, kalau terjalin sinergitas dengan seluruh perangkat daerah saya kira tidak ada lagi masalah. Bukankah kita sepakat dengan pepatah berat sama dipikul ringan sama dijinjing. Maka, sebarkan itu di dalam aplikasi kegiatan kegiatan di dalam menyukseskan program kita” ujar Andi Abu Bakar saat menyampaikan pengalaman terbaik pelaksanaan PPRG Tingkat Kabupaten/Kecamatan dan Kelurahan/Desa di Kabupaten Bone Tahun 2017-2018.


                                                         PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN  PEREMPUAN
                                                                                                 DAN PERLINDUNGAN ANAK
                                                                                                         Telp.& Fax (021) 3448510,
                                                                                        e-mail : publikasikpppa@gmail.com
www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Jumat, 27 April 2018

PENGARUSUTAMAAN GENDER KUNCI UTAMA SUKSESKAN KEPEMIMPINAN PEREMPUAN INDONESIA (64)

Bicara mengenai kepemimpinan perempuan dan demokrasi abad 21 di Asia (Women’s Leadership and Democration in the 21 Century Asia) seperti…
Siaran Pers, Jumat, 27 April 2018

Menuju Rasio Elektrifikasi 99 Persen pada 2019 (21)

Mimpi itu kini terwujud. Masyarakat Pulau Nangka, Desa Tanjung Pura, Kecamatan Sungai Selan Kabupaten Bangka Tengah, Bangka Belitung, tak lagi…
Siaran Pers, Kamis, 26 April 2018

PENANGANAN BENCANA JUGA HARUS RESPONSIF GENDER! (46)

Jakarta (26/4) – Duaarrrr!!! Tiba-tiba terdengar suara dentuman disusul kepulan asap dari lantai 5 Gedung Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan…
Berita, Kamis, 26 April 2018

Nonton Bareng Impian Negeri Berkabut (35)

Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) merupakan kejahatan serius yang dapat menimpa siapa saja mulai dari keluarga, teman, bahkan diri kita…
Siaran Pers, Senin, 23 April 2018

DAYA SAING PEREMPUAN DI ERA REVOLUSI INDUSTRI 4.0 (88)

Seorang perempuan berkualitas mampu menempatkan dirinya dalam peran yang sangat penting, baik sebagai seorang ibu dalam mendidik generasi masa depan,…