SINERGI MAHASISWA DALAM SUKSESKAN SGDs

  • Dipublikasikan Pada : Senin, 09 Juli 2018
  • Dibaca : 894 Kali
...

KEMENTERIAN

PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK

REPUBLIK INDONESIA

 

PRESS RELEASE

 

SINERGI MAHASISWA DALAM SUKSESKAN SGDs

 

Siaran Pers Nomor: B-101/Set/Rokum/MP 01/07/2018

 

Jakarta (9/7) – “Pembangunan berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SGDs) di Indonesia bukan sekedar komitmen, melainkan menjadi sebuah panduan menuju Indonesia yang lebih baik. Keberhasilan dari pelaksanaan SGDs ini menuntut partisipasi dan komitmen dari seluruh lapisan masyarakat, termasuk akademisi, tenaga ahli serta mahasiswa,” demikian ungkap Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Yohana Yembise dalam Seminar London School of Public Relations (LSPR) “Empowering Suistainable Development Goals in Indonesia”, di Kampus B LSPR Jakarta.

 

Pelaksanaan SDGs tertuang dalam Pengarusutamaan Agenda 2030 pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019. Kesetaraan Gender menjadi Goals ke lima (5) yang merupakan integral dari keseluruhan dimensi pembangunan insklusif dan berkelanjutan. Tujuan kesetaraan gender pada SDGs terdiri dari penghapusan diskriminasi terhadap perempuan, penghapusan kekerasan terhadap perempuan dan anak, pemenuhan hak reproduksi, penghargaan atas pekerjaan rumah tangga, partisipasi perempuan dalam politik dan pengambilan keputusan, reformasi atas hak kepemilikan tanah dan pemanfaatan teknologi bagi perempuan.

 

Angka keterwakilan perempuan dalam dunia kerja masih sangat rendah, tidak banyak perempuan yang lulus dari perguruan tinggi lanjut bekerja tetapi justru masuk ke dunia domestik. Hal tersebut terlihat berdasarkan data dari Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi, dimana jumlah mahasiswa aktif di tingkat perguruan tinggi swasta maupun perguruan tinggi negeri lebih dari 6 juta jiwa dan sekitar 60% adalah perempuan. Namun setelah mereka tamat dari perguruan tinggi dan mencari pekerjaan, 70% yang diterima di dunia kerja didominasi oleh laki-laki dibandingkan perempuan.

 

Untuk itu, Kementerian PPPA mengajak para mahasiswa di perguruan tinggi untuk berpartisipasi dalam menerapkan Kesetaraan Gender dalam Keluarga. Penerapan kesetaraan gender dalam keluarga merupakan strategi penguatan ketahanan keluarga untuk lebih adil dan bijaksana dalam membagi tugas dan fungsi masing-masing anggota keluarga. Penerapan ini diharapkan dapat berdampak positif dalam mensukseskan pelaksanaan pembangunan berkelanjutan (SDGs).

 

"SDGs di Indonesia harus menjadi fokus perhatian seluruh elemen negara, khususnya mahasiswa. Ini juga merupakan yang pertama kalinya sebuah lembaga pendidikan mengangkat tema SDGs dalam seminar yang diberikan kepada mahasiswanya. Saya berharap ini merupakan awalan yang baik dalam menanamkan pemahaman kepada mahasiswa mengenai pelaksanaan pembangunan berkelanjutan di Indonesia,” tutup Menteri Yohana.

 

                                              PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN  PEREMPUAN

DAN PERLINDUNGAN ANAK

Telp.& Fax (021) 3448510,

e-mail : publikasikpppa@gmail.com

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Kamis, 18 Juli 2019

Rangkul Remaja, Kunci Pembangunan Negara (17)

Pemerintah Indonesia berkomitmen menjadi salah satu pelopor dalam implementasi Sustainable Development Goals 2030.
Siaran Pers, Rabu, 17 Juli 2019

Butuh Peran Dunia Hapus Kekerasan Terhadap Anak (43)

Indonesia menegaskan pentingnya kemitraan global dalam upaya penghapusan kekerasan terhadap anak.
Pengumuman, Selasa, 16 Juli 2019

PEDOMAN PELAKSANAAN HARI ANAK NASIONAL TAHUN 2019 (1050)

Anak merupakan potensi dan penerus cita-cita perjuangan bangsa yang memiliki peran strategis dan mempunyai ciri dan sifat khusus yang memerlukan…
Siaran Pers, Jumat, 12 Juli 2019

Aku Anak Disabilitas, Aku Punya Asa dan Prestasi Tanpa Batas (219)

“Aku sering ditolak ojek online ketika aku ingin ke sekolah. Aku juga sering jatuh ketika naik Transjakarta saat ingin bermain…
Siaran Pers, Jumat, 12 Juli 2019

Penuhi Perlindungan Khusus Anak Kelompok Minoritas dan Terisolasi (158)

Anak – anak kelompok minoritas mempunyai kecenderungan kesatuan sosial budaya yang terpisah serta kurang atau belum terlibat dalam jaringan dan…