IBU BANGSA, MITRA POTENSIAL BANGUN KETAHANAN KELUARGA

  • Dipublikasikan Pada : Rabu, 05 Desember 2018
  • Dibaca : 578 Kali
...

KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK
REPUBLIK INDONESIA

PRESS RELEASE
IBU BANGSA, MITRA POTENSIAL BANGUN KETAHANAN KELUARGA

Siaran Pers Nomor: B-250 /Set/Rokum/MP 01/12/2018

 

Jakarta (5/12) – Kemitraan gender dalam keluarga, hubungan relasi yang seimbang dan saling mendukung antara laki-laki dan perempuan merupakan syarat mutlak awal dalam pelaksanaan fungsi ketahanan keluarga. Hal tersebut bisa kita mulai dari menumbuhkan kesadaran kesetaraan dan “partnership” dalam pembagian tugas, peran dan tanggungjawab yang seimbang antara perempuan dan laki-laki di lingkup keluarga.
 
“Perempuan Indonesia masa kini adalah perempuan yang mampu menjadi motor penggerak dan perubahan (agent of change). Mereka juga harus sadar dan paham memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan laki-laki. Hal tersebut dapat diterapkan dengan pembagian tugas, peran dan tanggungjawab yang seimbang antara suami-istri dalam rumah tangga. Sehingga, pemenuhan kasih sayang dan hak – hak anak pun tidak terabaikan. Banyaknya tindak kekerasan terhadap perempuan dan anak, seperti kekerasan dalam rumah tangga, pornografi, radikalisme, intoleransi, kekerasan ekonomi sampai kejahatan seksual dan perdagangan orang menyadarkan kita akan pentingnya peran keluarga,” pungkas Sekretaris Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA),     Pribudiartha Nur Sitepu saat membuka Seminar Perayaan Hari Ibu (PHI) Ke-90 dengan tema “Bersama Meningkatkan Peran Perempuan dan Laki-Laki dalam Membangun Ketahanan Keluarga untuk Kesejahteraan Bangsa” di Jakarta.

Senada dengan Pribudiarta, Ketua Umum Kongres Wanita Indonesia (Kowani), Giwo Rubianto Wiyogo juga menekankan peran seluruh perempuan Indonesia sebagai Ibu bangsa yang mampu menghasilkan generasi penerus bangsa dan menjadi mitra pembangunan bangsa yang dapat diandalkan. “Generasi penerus bangsa tersebut dapat diwujudkan oleh kemitraan perempuan dan laki – laki melalui ketahanan keluarga. Meski berbeda kodrat, namun perempuan mempunyai peranan bersama sebagai mitra. Ibu bangsa juga harus mampu menghadapi dinamika global tidak hanya sentris berperan bagi keluarganya saja. Perempuan harus berperan bersama lingkungannya demi membangun bangsa. Berdayakan perempuan, maka ia akan melahirkan generasi bangsa yang andal, menjadi  pilar yang kokoh bagi negara dan mitra yang dapat diandalkan,” tegas Giwo.
 
Pribudiarta menambahkan, keluarga merupakan pilar utama untuk menanamkan nilai – nilai budi pekerti dan wadah untuk menyemaikan kasih sayang dalam mempersiapkan anak menjadi manusia yang berguna bagi bangsa. Namun, di era modern ini keluarga dijadikan sebagai target dari aspek ekonomi dan sosial atau ketentuan “siapa mengerjakan apa” berdasarkan peran gender yang dibentuk oleh budaya. Tanpa ekonomi yang baik maka ketahanan keluarga bisa saja menjadi rapuh. Penguatan ekonomi keluarga bisa dilakukan melalui peningkatan kualitas dan kuantitas, khususnya bagi kaum perempuan.
 
Salah satu prioritas Kemen PPPA dalam rangka meningkatkan kualitas hidup perempuan di bidang ekonomi adalah Kebijakan Peningkatan Produktivitas Ekonomi Perempuan (PPEP) melalui pengembangan industri rumahan untuk mendukung usaha mikro. Program ini sangat potensial bagi pemberdayaan perempuan karena pekerja usaha mikro mayoritas 60%-70% adalah perempuan. Pelibatan peran laki –laki juga telah dilakukan melalui kampanye He for She yang menjadi salah satu komitmen global dan harus digelorakan sampai akar rumput.
 
“Momentum PHI ke-90 ini merupakan bentuk komitmen dan kepedulian kita bersama sebagai apresiasi perjuangan perempuan atas eksistensinya dalam ketahanan keluarga dan sektor pembangunan. Ingat, suatu permasalahan akan terasa ringan apabila dikerjakan dengan tulus ikhlas disertai dengan perencanaan, pengambilan keputusan bersama antara suami-istri sehingga membentuk keharmonisan keluarga. Melalui kemitraan gender dalam keluarga, maka tujuan keluarga akan tercapai dengan lebih sistematis, terencana, dan efektif,” tutup Pribudiarta. 

Dalam kegiatan Seminar PHI, Sinta Nuriyah Wahid diberi penghargaan sebagai “Ibu Bangsa” karena perjuangannya untuk terus berjuang demi keutuhan bangsa dan negara dengan merangkul berbagai organisasi dari seluruh lapisan masyarakat. Acara ini juga menghadirkan beberapa narasumber dalam panel diskusi, diantaranya Martha Tilaar, Petty Fatimah, Hajriyanto Thohari, dan Yudi Latief. Adapun rangkaian pelaksanaan PHI ke – 90 akan dilaksanakan di Jakarta, Palangka Raya, dan acara puncak PHI di Bukittinggi.
 

                                   PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN 

   DAN PERLINDUNGAN ANAK

Telp.& Fax (021) 3448510,

   e-mail : publikasi@kemenpppa.go.id

                                                                                                                                                      www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Jumat, 17 Mei 2019

Perkuat Sinergi dan Kolaborasi Semua Pihak untuk Percepat Pengembangan Rute Aman dan Selamat ke/dari Sekolah (RASS) (90)

Dalam rangka mengupayakan pemenuhan hak anak untuk mewujudkan Indonesia Layak Anak 2030 dan Indonesia Emas 2045, Deputi Bidang Tumbuh Kembang…
Siaran Pers, Kamis, 16 Mei 2019

Komitmen Pemerintah Tekan Angka Kekerasan terhadap Perempuan (137)

Jakarta (16/5) – “Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk terus meningkatkan upaya perlindungan terhadap perempuan dan anak. Hal tersebut dibuktikan dengan rancangan…
Siaran Pers, Kamis, 16 Mei 2019

Asa Keluarga Anak Penyandang Disabilitas (53)

Keluarga, utamanya orang tua sebagai unsur terdekat Anak Penyandang Disabilitas memiliki kewajiban dan tanggung jawab tinggi atas perlindungan mereka.
Siaran Pers, Rabu, 15 Mei 2019

Libatkan Perempuan dalam Program Sanitasi dan Air Bersih (83)

Buruknya sanitasi dan minimnya akses air bersih di Indonesia menjadi permasalahan nasional yang cukup meresahkan. Kaum perempuan menjadi kelompok yang…
Siaran Pers, Rabu, 15 Mei 2019

Pimpinan Ponpes Di Langkat Cabuli Belasan Santri, Kemen PPPA Kawal Kasus Hingga Tuntas (127)

Jakarta (14/5) – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA),