Hari Dunia Anti Perdagangan Orang, Menteri Bintang: Lawan dan Akhiri Segala Bentuk Perdagangan Orang

  • Dipublikasikan Pada : Kamis, 30 Juli 2020
  • Dibaca : 278 Kali
...

Siaran Pers Nomor: B-178/Set/Rokum/MP 01/07/2020

Jakarta (30/07) – Dalam rangka peringatan Hari Dunia Anti Perdagangan Orang, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga mengajak seluruh pihak baik pemerintah, lembaga, kepolisian, swasta, dan masyarakat untuk memperkuat komitmen bersama dan bersinergi melawan sindikat perdagangan orang dan akhiri perdagangan orang di Indonesia. Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) merupakan kejahatan transnasional yang mengancam kehidupan manusia dan kemanusiaan. Berbagai modus kejahatan ini terus berkembang dari waktu ke waktu, sehingga semakin sulit untuk dihapuskan.

 

“Berbagai upaya telah, sedang, dan akan terus dilakukan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) untuk mencegah terjadinya TPPO, utamanya terhadap perempuan dan anak. Diperlukan upaya sinergis berbagai pihak terkait kebijakan, program, dan kegiatan pada semua lini agar memiliki daya ungkit tinggi untuk menghapuskan faktor penyebab TPPO yang sangat kompleks. Selain itu, upaya penanganan juga diperlukan untuk dapat melindungi dan memberikan hak-hak korban dan saksi, serta penegakan hukum yang memberikan efek jera bagi pelaku juga harus dilaksanakan,” ungkap Menteri Bintang dalam sambutannya pada Seminar Nasional memperingati Hari Dunia Anti Perdagangan Orang dengan tema “Antisipasi Risiko Perdagangan Orang Pasca Pandemi dan Masa Adaptasi Kebiasaan Baru”.

 

Menteri Bintang menambahkan meskipun sudah banyak kebijakan yang dihasilkan untuk memberantas TPPO, namun masih banyak berbagai tantangan dalam implementasinya. Tantangan tersebut baik dari sisi pencegahan maupun perlindungan korban dan penegakan hukum bagi pelaku sebab perempuan dan anak korban TPPO membutuhkan mekanisme yang berperspektif gender untuk melindungi mereka.

 

“Kondisi Indonesia saat ini yang sedang menghadapi pandemi Covid-19 juga menjadi tantangan tersendiri. Pandemi ini bukan lagi sekedar permasalahan pada sektor kesehatan saja tetapi juga sosial, ekonomi, dan lain-lain. Maka dari itu, sudah sepantasnya kita mengantisipasi adanya modus-modus baru TPPO dan melakukan penyesuaian dengan adaptasi kebiasaan baru dalam melakukan penanganan dan pencegahan TPPO. Besar harapan saya agar diskusi hari ini dapat menjadi ruang bersama untuk menghimpun kekuatan demi mewujudkan sistem penghapusan TPPO yang lebih komprehensif, membangun kerjasama, mencari solusi, demi mencapai tujuan bersama yaitu mengakhiri perdagangan orang, karena perempuan dan anak bukan komoditi dagang,” ujar Menteri Bintang.

 

Kepala Misi International Organization for Migration (IOM), Louis Hoffman mengungkapkan kemitraan dan kerja sama sangatlah penting dalam menyukseskan usaha kita bersama dalam memerangi perdagangan orang. “Kemitraan antara pemerintah, swasta, serikat pekerja, auditor supply chain, agen perekrut dan lainnya sangatlah penting. Para aktor ini tidak hanya dapat berperan untuk menerapkan praktik-praktik yang dapat mengurangi risiko terhadap eksploitasi dan perdagangan orang akan tetapi mereka juga memiliki posisi strategis tersendiri. Selain itu, di tengah pandemi Covid-19 ini komunitas anti perdagangan orang akan menghadapi tantangan baru sehingga perlu untuk terus berevolusi, beradaptasi, dan menemukan cara-cara inovatif  untuk mengidentifikasi tren dan kerentanan TPPO di tengah masa pandemi. Untuk itu, IOM akan terus berkomitmen untuk memerangi perdagangan orang bersama dengan pemerintah Indonesia, organisasi masyarakat sipil, kelompok berbasis kepercayaan, sektor privat, komunitas internasional, dan masyarakat luas lainnya,” ungkap Louis.  

 

Deputi  Bidang Koordinasi Perlindungan Perempuan Dan Anak Kemenko PMK, Ghafur Dharmaputra mengatakan untuk menghapuskan dan mengakhiri segala bentuk TPPO memerlukan sinergi dari seluruh pihak utamanya pemerintah daerah dan pemerintah pusat dalam hal kebijakan. “Situasi TPPO di Indonesia saat ini mencemaskan. Oleh sebab itu, pencegahan dan penanganan TPPO harus terus dioptimalkan dengan sinergi yang lebih kuat lagi. Kita harus terus bangun dan pupuk semangat untuk memanusiakan manusia sesuai dengan tujuan dari pembangunan berkelanjutan (SDGs).  Saat ini kami Kemenko PMK tengah menyiapkan dan memperbaiki lagi peranan dan berencana untuk menambahkan kementerian/lembaga terkait ke dalam Gugus Tugas Pencegahan dan Penanganan Tindak Pidana Perdagangan Orang (GT PP-TPPO). Hal ini dilakukan dalam rangka mengoptimalkan lagi fungsi, tugas, dan peranan GT PP-TPPO dalam berbagai aspek termasuk aspek hukum dan keamanan,” ujar Ghafur.

 

Sementara itu, Wakil Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK), Antonius PS Wibowo mengungkapkan data jumlah korban terlindungi Tindak Pidana Perdagangan Orang oleh LPSK pada 2019 sebanyak 318 korban dan per juli 2020 sebanyak 227 korban. “Pada masa pandemi ini, kami terus dan tetap memberikan pelayanan perlindungan korban. Namun, pada masa pandemi ini kami menghadapi tantangan dan hambatan yang berbeda dimana kami harus tetap melayani korban dengan tetap memperhatikan dan mematuhi protokol kesehatan Covid-19, sehingga beberapa kasus mengalami keterlambatan penanganan. TPPO sendiri menempati posisi empat besar berdasarkan jumlah perlindungan yang diberikan oleh LPSK. Kasus ini hanya lebih disedikit di bawah kekerasan seksual anak, terorisme, dan pelanggaran HAM. Proses perlindungan yang diberikan oleh LPSK biasanya berupa beberapa program, di antaranya pemulihan medis, hak prosedural perlindungan hukum, pemulihan psikologis, pengajuan restitusi, dan hak rehabilitasi psikososial. Dalam pelaksanaan pemenuhan hak korban TPPO tentunya tidak terlepas dari peran dan sinergi berbagai pihak terkait terutama IOM,” ujar Antonius.

 

Lebih lanjut, Managing Director Grab Indonesia, Neneng Goenadi mengatakan Grab Indonesia berkomitmen menjadi pelaku swasta yang terdepan dalam upaya pencegahan dan pemberantasan TPPO. “Kami merupakan perusahaan teknologi serba bisa, dimana para mitra pengemudi layanan transportasi kami merupakan garda terdepan yang sangat mungkin bersentuhan dengan kasus TPPO, sehingga mereka bisa saja menjadi perpanjangan tangan dari pihak berwajib. Sejak 2019 kami mulai aktif membangun sinergi dengan pemerintah dan pemangku kebijakan di semua negara Grab beroperasi, hal ini agar kami terutama mitra pengemudi bisa berkontribusi dalam pencegahan dan pemberantasan TPPO,” ujar Neneng.

 

“Sebelumnya Grab Indonesia sudah bekerjasama dengan KemenPPPA, LPSK, Komnas Perempuan, dan KPAI untuk bersama memberantas TPPO. Kolaborasi strategis dalam hal pencegahan dan pemberantasan TPPO ini sejalan dengan misi kami kedepan yakni, #GrabForGood 2025 yang salah satunya merupakan upaya untuk mewujudkan layanan digital yang aman, inklusif, dan senantiasa berinovasi memberi dampak sosial bagi masyarakat. Kami percaya dan yakin dengan memanfaatkan kapasitas teknologi, platform, dan kerjasama Grab berkomitmen untuk menciptakan dampak positif dan berkelanjutan. Salah satunya melalui Program Grab Academy yang telah hadir sejak 2018 melalui lebih dari 150 modul yang ada kami telah memberikan pelatihan dan sertifikasi kepada lebih dari 250 ribu mitra pengemudi di Indonesia dalam hal edukasi pencegahan dan penanganan TPPO,” tambah Neneng.

 

Founder dan CEO MENTARI, Shandra Waworuntu mengatakan telah banyak upaya yang dilakukan Indonesia dalam hal pencegahan dan penanganan TPPO, namun upaya tersebut belum cukup untuk menghapuskan TPPO. “Bangsa Indonesia harus lebih giat dan bekerja lebih keras lagi, banyak hal yang harus kita kejar untuk menghapuskan TPPO di Indonesia. Salah satu permasalahan yang dasar adalah edukasi terkait apa itu TPPO dan bagaimana sikap kita jika sudah menjadi korban TPPO. Banyak perempuan dan anak belum sadar ketika mereka menjadi korban TPPO hal ini kemudian mempersulit pihak berwajib untuk menolong mereka dari lingkaran TPPO. Hal utama yang harus Indonesia lakukan dalam upaya penghapusan TPPO ialah kita harus aktif melakukan upaya preventif dan mengoptimalkan kerjasama serta sinergi dari seluruh pihak terkait. Saya ingin mengajak semua untuk mari kita bersama menghentikan perdagangan orang,” ujar Shandra.  

 

PUBLIKASI DAN MEDIA KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN  PEREMPUAN

DAN PERLINDUNGAN ANAK

Telp.& Fax (021) 3448510,

e-mail: publikasi@kemenpppa.go.id

www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Pengumuman, Jumat, 30 Oktober 2020

PENGUMUMAN NOMOR P.55 TAHUN 2020 TENTANG HASIL AKHIR SELEKSI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK TAHUN ANGGARAN 2019 (516)

TENTANG HASIL AKHIR SELEKSI CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK TAHUN ANGGARAN 2019
Siaran Pers, Senin, 26 Oktober 2020

Forum Anak ASEAN, Delegasi Anak Indonesia Rekomendasikan Protokol Kesehatan Keluarga (295)

Jakarta (26/10) – Empat (4) anak terpilih sebagai delegasi resmi Indonesia membagikan pengalaman dan pengetahuan yang diperoleh ketika mengikuti The…
Artikel, Senin, 26 Oktober 2020

Lindungi Keluarga dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Keluarga (77)

Pandemi Covid-19 telah terjadi di seluruh dunia. Tanpa memandang status ekonomi, status sosial, batas-batas geografis, maupun batas-batas demografis, virus corona…
Artikel, Sabtu, 24 Oktober 2020

Setahun Kabinet Indonesia Maju, Tantangan di Balik Fungsi Tambahan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (85)

Rabu, 23 Oktober 2019 menjadi momentum baru bagi Indonesia dengan pelantikan Kabinet Indonesia Maju oleh Presiden Joko Widodo dan Wakil…
Siaran Pers, Sabtu, 24 Oktober 2020

Survei 'Menilai Dampak Covid-19' : Perempuan Memikul Beban Lebih Berat Dibandingkan Laki-Laki (166)

Pandemi Covid-19 yang melanda Indonesia tidak hanya berdampak pada sektor kesehatan tapi juga sosio-ekonomi, terutama bagi perempuan sebagai kelompok rentan.…