Menteri PPPA Ajak Alumni LPDP Berikan Kontribusi Nyata bagi Perempuan dan Anak di Indonesia 

  • Dipublikasikan Pada : Kamis, 23 Juni 2022
  • Dibaca : 123 Kali
...

 

Siaran Pers Nomor: B-318/SETMEN/HM.02.04/06/2022

 

Jakarta (23/06) – Pemberian beasiswa kepada putra dan putri terbaik Indonesia untuk menempuh pendidikan tinggi melalui program Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) merupakan hal yang sangat baik.Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Bintang Puspayoga menyampaikan apresiasi dan mengungkapkan peningkatan kualitas pendidikan ini akan mencetak Sumber Daya Manusia (SDM) Indonesia yang berintegritas. 

 

“Integritas di sini bukan hanya soal konsep nilainya, namun yang paling penting adalah implementasi melalui berbagai aksi nyata agar nantinya jika para awardee menempati posisi-posisi strategis dimanapun berada dapat melahirkan tindakan maupun keputusan yang memberikan dampak perubahan yang baik bagi sekitarnya. Dampak tersebut juga dapat dirasakan dalam penyelesaian isu-isu perempuan dan anak demi menciptakan suatu lingkungan yang kondusif, setara, adil, dan sejahtera bagi perempuan dan anak-anak Indonesia untuk benar-benar memaksimalkan potensinya di kehidupan bernegara dan bermasyarakat,” ungkap Menteri PPPA dalam Webinar Persiapan Keberangkatan Penerima Beasiswa LPDP Angkatan 187 dan 188 dengan tema Pembentukan SDM Berintegritas dan Berdaya Saing Global. 

 

Menteri PPPA mengatakan untuk dapat menyelesaikan permasalahan perempuan dan anak, tentunya Pemerintah tidak dapat bekerja sendiri. Masalah perempuan dan anak di Indonesia sangat kompleks dan memerlukan pemikir-pemikir dan pemimpin muda yang inovatif. Dengan begitu, Indonesia sangat membutuhkan peran serta dari semua pihak dengan berbagai latar belakang keilmuan dan profesi untuk bersama-sama bergerak demi perempuan dan anak Indonesia. 

 

“Saya percaya, para awardee yang hadir pada hari ini adalah kekuatan yang luar biasa. Kalian adalah bagian dari kaum intelektual bangsa yang dapat memberikan dukungan untuk pencapaian kesetaraan gender,perlindungan, dan pemenuhan hak anak. Kita harus percaya dengan menghargai  perempuan, memberikan perlindungan, dan pemenuhan hak anak sama artinya dengan kita berinvestasi untuk masa depan bangsa. Prinsipnya, mengedepankan pengambilan keputusan yang berperspektif gender dan ramah anak, adalah keharusan, bukan pilihan,” ujar Menteri PPPA. 

 

Menteri PPPA berpesan agar pendidikan yang akan ditempuh para awardee ini dapat membawa manfaat yang sebaik-baiknya, khususnya bagi pembangunan bangsa dan negara, terutama bagi perempuan dan anak untuk mencapai Indonesia maju.

 

“Untuk itu, besar harapan saat periode pendidikan telah selesai dan tiba waktunya untuk mengabdi kepada bangsa dan negara, kalian dapat membawa perspektif perempuan dan anak dalam setiap dasar pemikiran, pemahaman, dan segala pelajaran yang diambil, serta ciptakanlah pula kesadaran pada diri kita masing-masing untuk berkontribusi dalam pembangunan yang responsif gender dan ramah anak,” kata Menteri PPPA. 

 

Dalam kesempatan yang sama, pada sesi dialog bersama awardee, Sekretaris Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KemenPPPA), Pribudiarta N Sitepu mengungkapkan penting untuk memberikan pemahaman terkait perspektif gender dan anak kepada seluruh lapisan masyarakat termasuk juga pada awardee LPDP sehingga ke depannya akan terbangun kerja yang harmonis antara laki-laki dan perempuan di Indonesia. 

 

“Menciptakan sumber daya manusia yang berkualitas dan mampu berdaya saing, salah satunya dapat dilakukan dengan memberikan kesempatan kepada seseorang untuk menempuh jenjang pendidikan yang tinggi sehingga dapat membangun, menambah, dan memperkuat nilai-nilai integritas pribadi,” ujar Pribudiarta. 

 

Pribudiarta berharap agar para awardee LPDP nantinya dapat memberikan kontribusi terhadap pembangunan gender dan perlindungan anak di Indonesia. Pribudiarta mengatakan meraka dapat memahami dan menggunakan lensa gender dan perlindungan anak, isu gender mulai dari akses, partisipasi, kontrol, dan manfaat perempuan dalam pembangunan di berbagai sektor. Selain itu, terkait perlindungan anak berdasarkan pengalaman anak dari kelompok rentan (miskin, kelompok minoritas, suku terasing, dan penyandang disabilitas) dalam mengakses layanan pendidikan, kesehatan, dan lainnya. 

 

Ia menegaskan pengalaman menempuh pendidikan di luar negeri diharapkan dapat berkontribusi dalam membangun nilai-nilai integritas dan kejujuran seperti, disiplin waktu, saling menghormati dalam proses belajar, dan percaya diri. 

 

“Besar harapan agar alumni LPDP yang telah menempuh pendidikan nanti dapat kembali ke Indonesia dan memberikan kontribusi nyata terhadap pembangunan, khususnya kesetaraan gender dan perlindungan anak. Kita percaya, sikap berintegritas akan mampu membangun sistem organisasi yang akuntabel yang akan mengindikasikan terinternalisasinya mental kejujuran dalam kehidupan yang tentunya akan memberikan dampak positif bagi diri sendiri dan sekitarnya,” ujar Pribudiarta. 

 

 

 

BIRO HUKUM DAN HUMAS

KEMENTERIAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN 

DAN PERLINDUNGAN ANAK

Telp.& Fax (021) 3448510

e-mail : humas@kemenpppa.go.id

website : www.kemenpppa.go.id

Publikasi Lainya

Dokumen Kinerja, Rabu, 29 Juni 2022

LAKIP Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak Tahun 2021 ( 9 )

LAKIP Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak Tahun 2021

Dokumen Kinerja, Rabu, 29 Juni 2022

LAKIP Sekretariat KPAI Tahun 2021 ( 6 )

LAKIP Sekretariat KPAI Tahun 2021

Dokumen Kinerja, Rabu, 29 Juni 2022

LAKIP Deputi Bidang Kesetaraan Gender 2021 ( 15 )

LAKIP Deputi Bidang Kesetaraan Gender 2021

Dokumen Kinerja, Rabu, 29 Juni 2022

LAKIP Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat 2021 ( 7 )

LAKIP Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat 2021

Dokumen Kinerja, Rabu, 29 Juni 2022

LAKIP Deputi Bidang Pemenuhan Hak Anak Tahun 2021 ( 6 )

LAKIP Deputi Bidang Pemenuhan Hak Anak Tahun 2021