KPPPA Mengajak PTKI dan Penerbit Buku Sekolah untuk Menanamkan Nilai Kesetaraan Gender Sedini Mungkin

  • Dipublikasikan Pada : Rabu, 05 Oktober 2016
  • Dibaca : 4635 Kali
...

Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (KPPPA) mengupayakan terobosan baru untuk mengatasi permasalahan kesetaraan gender yang masih mengakar di Indonesia dengan mengajak penerbit buku sekolah dan Perguruan Tinggi Keagamaan Islam (PTKI) untuk bersama-sama menanamkan nilai-nilai kesetaraan gender sejak dini. Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan meminimalisir praktek diskriminasi gender, dan mengajarkan kesetaraan gender dalam kurikulum pendidikan maupun dalam lingkup keluarga.

KPPPA Deputi Kesetaraan Gender bekerjasama dengan sembilan PTKI, untuk menerapkan kurikulum yang responsif dan inklusif gender untuk mendorong internalisasi dan aplikasi isu kesetaraan gender pada mahasiswa dan mahasiswi perguruan tinggi Islam. Kesembilan PTKI tersebut adalah UINSU, UINSH Jakarta, UHAMKA Jakarta, PT IQI, PTAI Al Hikmah Jakarta, UIN Sunan Ampel Surabaya, UIN Raden Fatah Palembang, IAIN Wali Songo Jawa Tengah, dan IAIN Kendari.

Sebagai salah satu PTKI yang bekerja sama dengan KPPPA, UIN Jakarta kembali mengadakan workshop penyesuaian mata kuliah responsif gender yang di laksanakan di Sapphire Sky Hotel, BSD Tangerang (5/10). Kegiatan ini melanjutkan sosialisasi sebelumnya mengenai pemetaan mata kuliah oleh UIN pada 22-23 Agutus 2016. 

Terdapat 50 dosen yang mengikuti kegiatan penyusunan silabus mata kuliah responsif gender ini yang berasal dari 5 fakultas di UIN. Melalui kurikulum Kesetaraan Gender ini diharapkan pemahaman mengenai keadilan bagi perempuan dapat belangsung secara stimultan sehingga dapat terjadi penguatan kapasitas baik dari dosen maupun mahasiswa dalam bidang kesetaraan gender. Kegiatan ini dilakukan selama 3 hari untuk menyusun silabus mata kuliah responsive gender di UIN Jakarta.

Sebagai bagian dari keseriusan untuk mendukung pengarusutamaan gender, sebelum terjalin kerjasama dengan KPPPA, UIN Jakarta telah memiliki anggaran pribadi untuk kesetaraan gender. Beberapa diantaranya adalah terdapat kelas gender untuk mahasiswa lintas fakultas yang dilaksanakan sebulan 2 kali selama satu semester. Mahasiswa yang mengambil kelas ini akan mendapatkan sertifikat yang dapat dihitung sebagai poin tambahan nilai pembelajaran dan bekal nanti setelah lulus dari UIN.

 

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Sabtu, 17 April 2021

Masyarakat dan Anak Bergerak Bersama Lindungi Anak Korban Terorisme ( 39 )

Sesuai Konvensi Hak Anak, setiap anak di Indonesia memiliki hak untuk bertumbuh dengan baik, didengarkan pendapat mereka dan memiliki hak…

Siaran Pers, Jumat, 16 April 2021

Wujudkan Nusa Tenggara Barat Lebih Ramah Perempuan dan Anak ( 23 )

Sudah banyak praktik baik yang dilakukan oleh Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terkait pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.

Siaran Pers, Jumat, 16 April 2021

Resmikan Radio Sekolah Perempuan, Menteri Bintang Dorong Pemberdayaan Perempuan di Lombok Utara ( 43 )

Desa Sukadana adalah salah satu desa di Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang pada tahun…

Siaran Pers, Kamis, 15 April 2021

Poligami Tak Sesuai Syariat Berpotensi Rugikan Perempuan  ( 77 )

Jakarta (15/04) – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga mengatakan sebuah perkawinan bukan hanya mengenai kepentingan individu atau…

Siaran Pers, Kamis, 15 April 2021

Cegah Kekerasan dalam Pengasuhan, Kemen PPPA Sosialisasi E-Learning Pengasuhan Positif ( 90 )

Jakarta (14/04) –  Mendidik anak adalah proses pembelajaran bagi para orangtua dengan harapan tumbuh kembang anak mereka terjaga dengan baik…