Peluang Perempuan Geluti Bisnis Batik

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 1729 Kali


Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amaia Sari Gumelar bersama Ibu Negara Ani Yudhoyono serta Ibu Herawati Boediono saat meninjau stan pameran Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di lokasi World Batik Summit Balai Sidang Jakarta, Rabu Pagi (28/9).
Teks dan Foto: Dianawati Lasmindar / Humas KPP & PA


JAKARTA - Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amalia Sari Gumelar mengatakan bahwa batik merupakan peluang bisnis yang sangat menjanjikan bagi kaum perempuan.

"Batik ini merupakan peluang bisnis yang sangat menjanjikan bagi para perempuan," kata Linda Amalia Sari Gumelar saat meninjau stan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di lokasi World Batik Summit Balai Sidang Jakarta, Kamis Sore (29/9).

Linda menjelaskan, pada saat ini perajin batik dari kalangan perempuan jumlahnya sangat banyak. Namun jumlah perempuan yang terjun langsung ke pendistribusian dan bisnis batik jumlahnya sangat sedikit. "Untuk itu kementerian kami mendorong para perempuan untuk terjun langsung ke bisnis batik," katanya.

Menurut Linda, peminat batik di Indonesia jumlahnya terus mengalami peningkatan setiap tahunnya. "Karena itu bisnis batik bisa menjadi usaha yang menjanjikan sesuai dengan program pemberdayaan ekonomi perempuan," katanya.

Selain itu, terjun di bisnis batik menurut istri dari Jenderal Agum Gumelar tersebut bisa sekaligus melestarikan warisan budaya bangsa. "Sudah tugas kita semua melestarikan warisan budaya bangsa, apalagi kalau melestarikannya bisa sekaligus meningkatkan kesejahteraan perempuan," katanya.

Linda juga menjanjikan, bahwa kementeriannya akan memfasilitasi perempuan yang ingin melestarikan batik dengan kementerian atau lembaga teknis lainnya.

"Kementerian kami akan memfasilitasi juga akan melakukan advokasi bagi perempuan yang ingin melestarikan batik dengan cara terjun langsung ke bisnis batik," katanya.

(antaranews.com)

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Kamis, 25 April 2019

Ruang Bermain Ramah Anak Dorong Terwujudnya Kabupaten/Kota Layak Anak (19)

Jakarta (25/4) - Untuk mempercepat terwujudnya Kabupaten/Kota Layak Anak, dimana salah satu indikatornya yaitu pembangunan dan pengembangan
Siaran Pers, Kamis, 25 April 2019

Permasalahan Perempuan dan Anak Harus Ditangani Bersama! (24)

Perempuan dan anak saat ini masih menjadi kelompok masyarakat yang tertinggal di berbagai aspek pembangunan, padahal kesetaraan gender harus menjadi…
Siaran Pers, Rabu, 24 April 2019

Kolaborasi dan Sinergi dalam Pembangunan PPPA Era 4.0 (215)

Kab. Tangerang, Banten (24/4) – Pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di era revolusi industri 4.0 memberikan peluang besar sekaligus…
Siaran Pers, Rabu, 24 April 2019

PEMERINTAH PERCEPAT KESEJAHTERAAN PEREMPUAN DAN ANAK MELALUI PUSPA  (90)

Tangerang (23/04) - Pemerintah mengajak masyarakat luas untuk bersama-sama bersinergi mewujudkan kesejahteraan perempuan dan anak karena pemerintah tidak sanggup bekerja…
Siaran Pers, Senin, 22 April 2019

HARI KARTINI: SEMUA SETARA DI ERA 4.0 (242)

Jakarta (21/04) - Revolusi Industri (RI) 4.0 menyediakan kemudahan dan ketidakterbatasan akses terhadap apapun. Hal ini harus bisa dimanfaatkan sebagai…