Peluang Perempuan Geluti Bisnis Batik

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 2226 Kali


Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amaia Sari Gumelar bersama Ibu Negara Ani Yudhoyono serta Ibu Herawati Boediono saat meninjau stan pameran Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di lokasi World Batik Summit Balai Sidang Jakarta, Rabu Pagi (28/9).
Teks dan Foto: Dianawati Lasmindar / Humas KPP & PA


JAKARTA - Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amalia Sari Gumelar mengatakan bahwa batik merupakan peluang bisnis yang sangat menjanjikan bagi kaum perempuan.

"Batik ini merupakan peluang bisnis yang sangat menjanjikan bagi para perempuan," kata Linda Amalia Sari Gumelar saat meninjau stan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak di lokasi World Batik Summit Balai Sidang Jakarta, Kamis Sore (29/9).

Linda menjelaskan, pada saat ini perajin batik dari kalangan perempuan jumlahnya sangat banyak. Namun jumlah perempuan yang terjun langsung ke pendistribusian dan bisnis batik jumlahnya sangat sedikit. "Untuk itu kementerian kami mendorong para perempuan untuk terjun langsung ke bisnis batik," katanya.

Menurut Linda, peminat batik di Indonesia jumlahnya terus mengalami peningkatan setiap tahunnya. "Karena itu bisnis batik bisa menjadi usaha yang menjanjikan sesuai dengan program pemberdayaan ekonomi perempuan," katanya.

Selain itu, terjun di bisnis batik menurut istri dari Jenderal Agum Gumelar tersebut bisa sekaligus melestarikan warisan budaya bangsa. "Sudah tugas kita semua melestarikan warisan budaya bangsa, apalagi kalau melestarikannya bisa sekaligus meningkatkan kesejahteraan perempuan," katanya.

Linda juga menjanjikan, bahwa kementeriannya akan memfasilitasi perempuan yang ingin melestarikan batik dengan kementerian atau lembaga teknis lainnya.

"Kementerian kami akan memfasilitasi juga akan melakukan advokasi bagi perempuan yang ingin melestarikan batik dengan cara terjun langsung ke bisnis batik," katanya.

(antaranews.com)

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Kamis, 20 Februari 2020

Fungsi Ditambah, DPR RI Dorong Tambahan Anggaran Kemen PPPA (46)

Dalam Rapat Kabinet Terbatas (Ratas) yang dilaksanakan pada 9 Januari 2020 lalu, Presiden Joko Widodo telah mengamanahkan untuk menambah fungsi…
Siaran Pers, Selasa, 18 Februari 2020

Kasus Eksploitasi Seksual dan Perdagangan Anak Melalui Media Online Mengkhawatirkan, Menteri PPPA Angkat Suara (121)

Menanggapi maraknya kasus eksploitasi seksual dan perdagangan anak dengan modus iming-iming pekerjaan bergaji tinggi melalui aplikasi media sosial, Menteri Pemberdayaan…
Buku, Senin, 17 Februari 2020

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2018 (40)

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2018
Buku, Senin, 17 Februari 2020

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2017 (20)

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2017
Buku, Senin, 17 Februari 2020

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak 2017 (18)

Indeks Komposit Kesejahteraan Anak Kabupaten/Kota 2017