Bahaya! Perempuan Indonesia Rawan Jadi Pengedar Narkotika

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 1502 Kali

Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amalia Sari Gumelar berjabat tangan dengan Kepala Badan Narkotika Nasional Drs. Gories Mere seusai Penandatanganan MoU tentang Perlindungan Bagi Perempuan dan Anak dari Bahaya Narkotika di Jakarta, Senin Petang (8/8).
Teks dan Foto: Anthony Firdaus / Humas KPP & PA


Prevalensi warga negara Indonesia yang terlibat penyalahgunaan narkoba di 2010 diperkirakan sebesar 12 persen. Atau sekitar 30 juta orang Indonesia yang terlibat penyalahgunaan dan peredaran narkoba di Indonesia. Data Badan Narkotika Nasional [BNN] menyebutkan 0,0026 persen di antaranya adalah perempuan. Artinya saat ini terdapat 782 perempuan Indonesia yang terlibat dalam penyalahgunaan narkoba.

Penggunaan narkotika dan obat-obatan terlarang di Indonesia kian memprihatinkan. Badan Narkotika Nasional (BNN) menyebutkan pengguna dan pengedar narkoba saat ini diperkirakan mencapai 3,81 juta orang. Bahkan data mencatat 232 di antaranya masuk dalam jaringan distribusi narkoba. ''Perempuan sangat rawan dalam penyalahgunaan narkoba dan juga menjadi pengedar narkoba,'' kata Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar, Senin (8/8) petang.

Menurut Menteri Linda, perempuan Indonesia yang memilih menjadi kurir narkoba dipengaruhi banyak faktor. Mulai dari kemiskinan yang membelit kaum perempuan, gaya hidup komsumtif, serta perempuan yang kecanduan narkoba dan seks bebas akhirnya tergelincir juga menjadi pengedar.

Tidak hanya itu, populasi perempuan di Indonesia cukup besar, yakni mencapai 49,9 persen. Semakin banyak perempuan yang menjadi pengguna narkoba, maka nasib generasi bangsa ke depan makin terancam."Kalau digabung perempuan dengan anak, maka jumlahnya mayoritas, yakni mencapai 70 persen. Anak yang dimaksud adalah mereka yang berusia di bawah 18 tahun," ujar Istri Agum Gumelar.

Khusus untuk anak, mereka termasuk dalam bahaya penyalahgunaan narkoba. "Anak menjadi objek dan sekaligus subjek,'' tandasnya.

Menteri Linda menyambut baik kerja sama tersebut sebab anak dan perempuan, katanya, dangat rentan dengan narkoba. Dia sekaligus berharap peran keluarga bisa ikut proaktif mencegah peredaran narkoba dalam keluarga mereka. [AF]

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Kamis, 25 April 2019

Ruang Bermain Ramah Anak Dorong Terwujudnya Kabupaten/Kota Layak Anak (22)

Jakarta (25/4) - Untuk mempercepat terwujudnya Kabupaten/Kota Layak Anak, dimana salah satu indikatornya yaitu pembangunan dan pengembangan
Siaran Pers, Kamis, 25 April 2019

Permasalahan Perempuan dan Anak Harus Ditangani Bersama! (25)

Perempuan dan anak saat ini masih menjadi kelompok masyarakat yang tertinggal di berbagai aspek pembangunan, padahal kesetaraan gender harus menjadi…
Siaran Pers, Rabu, 24 April 2019

Kolaborasi dan Sinergi dalam Pembangunan PPPA Era 4.0 (223)

Kab. Tangerang, Banten (24/4) – Pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di era revolusi industri 4.0 memberikan peluang besar sekaligus…
Siaran Pers, Rabu, 24 April 2019

PEMERINTAH PERCEPAT KESEJAHTERAAN PEREMPUAN DAN ANAK MELALUI PUSPA  (91)

Tangerang (23/04) - Pemerintah mengajak masyarakat luas untuk bersama-sama bersinergi mewujudkan kesejahteraan perempuan dan anak karena pemerintah tidak sanggup bekerja…
Siaran Pers, Senin, 22 April 2019

HARI KARTINI: SEMUA SETARA DI ERA 4.0 (244)

Jakarta (21/04) - Revolusi Industri (RI) 4.0 menyediakan kemudahan dan ketidakterbatasan akses terhadap apapun. Hal ini harus bisa dimanfaatkan sebagai…