Perempuan Motor Ekonomi Masyarakat

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 1280 Kali

MATARAM- Jangan sepelekan perempuan. Begitu kira-kira pesan yang ingin disampaikan Linda Amalia Sari di balik "roadshow-nya" mengunjungi pusat-pusat kerajinan di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Sebab, banyak orang tidak tahu bahwa perempuan-perempuan di daerah mampu menggerakkan ekonomi keluarga dan bahkan memajukan ekonomi masyarakat.

"Perempuan itu lebih teliti, ulet, kuat, dan pekerja keras. Perempuan merupakan investasi dan aset yang harus terus dikembangkan," kata Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amalia Sari usai mengunjungi lokasi Tenun Sasambo SMK 5 Mataram dan pusat produksi gerabah di Banyu Mulek, Lombok Barat.

Linda mengungkapkan, 49,9 persen dari 237,5 juta jiwa penduduk Indonesia adalah perempuan. Kalau ditambah anak-anak menjadi 70 persen. "Karena itu, perempuan dan anak harus menjadi perhatian bagi perkembangan dan kemajuan Indonesia," tegas mantan Ketua Umum Kowani ini.

Selain meminta pemerintah setempat turut membantu mempromosikan dan memasarkan hasil kerajinan, Linda juga berpesan kepada para perajin yang mayoritas perempuan itu agar terus mengembangkan keterampilan, daya kreatif dan inovasinya. Mantan anggota Komisi VIII DPR RI ini juga mengimbau agar perempuan tidak menjadi tenaga kerja wanita di luar negeri.

"Kerja di sini aja. Selesaikan pendidikan dulu, jangan keburu menikah. Jangan sampai anak punya anak. Anak punya anak itu maksudnya menikah sebelum usia 18 tahun. Sebelum 18 tahun itu masih anak-anak," lanjut Istri Agum Gumelar ini.

Dalam kunjungan kerjanya ke Lombok, Linda juga bertemu Baik Rumiati, tokoh penggerak ekonomi masyarakat NTB. Dengan membuat koperasi karya terpadu, lulusan S-3 alias SD, SMP, dan SMEA itu mampu memberdayakan masyarakat sekitar dengan memberikan pelatihan dan pemberian modal usaha. Jumlah anggotanya 3.891 orang, 75 persennya perempuan.

"Saya sudah punya 10 cabang, termasuk di Bima, Pulau Sumbawa, NTB," cerita Rumiati kepada Menteri, didampingi Sekretaris Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Dra Sri Danti MA, Deputi Pengarusutamaan Gender Bidang Ekonomi DR Hertomo Heroe, dan Staf Khusus Menteri Titien E Prihastuti.

"Luar biasa Bu. Kalau bisa ini terus dikembangkan, terutama di Pulau Sumbawa yang selama ini dikenal sebagai kantong-kantong TKW. Ini juga dapat mengurangi terjadinya kasus trafficking (tindak pidana perdagangan orang)," pesan Linda yang juga ketua pelaksana gugus tugas antitrafficking ini.

"Orang seperti Ibu Rumiati ini harus di-clonning sebanyak-banyaknya. Ibu perlu mencetak lagi orang seperti ibu," kata Heroe menimpali.

Sementara itu, Linda membuka workshop ASEAN tentang Praktik Terbaik Pemberdayaan Perempuan di Usaha Mikro dan Kecil di Hotel Jayakarta Senggigi, Lombok, tadi malam."Semoga dengan workshop ini perempuan memeroleh gambaran mengenai tantangan dan strategi apa yang dirancang agar dapat bersaing di skala nasional dan regional ASEAN," harap Linda.

Sebelumnya, Linda memberikan advokasi mengenai pelaksanaan pengarusutamaan gender bagi pimpinan daerah DPRD dan SKPD Provinsi NTB di kantor Gubernur NTB. Pada kesempatan itu, dia mengajak untuk menyamakan persepsi tentang pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak yang dilakukan melalui PUG dan kebijakan pembangunan anak dengan mewujudkan Kota Layak Anak yang semuanya disertai pemantauan dan evaluasi.

Rabu, 15 Juni 2011 , 13:55:00
sumber: indoposnews.com

 

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Senin, 21 Oktober 2019

KEMEN PPPA DORONG KABUPATEN/KOTA MEMBUAT RENCANA AKSI PUSPA (15)

Sebagai wadah bagi lembaga masyarakat yang perduli pada isu perempuan dan anak,
Siaran Pers, Senin, 21 Oktober 2019

Kemen PPPA Dorong Daerah Sinergi untuk Wujudkan RBRA (26)

Pemerintah Daerah berlomba-lomba meraih sertifikasi Ruang Bermain Ramah Anak (RBRA) yang merupakan program Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dalam…
Siaran Pers, Minggu, 20 Oktober 2019

PERCEPAT PENURUNAN ANGKA KEKERASAN ANAK, KEMEN PPPA LATIH UPTD DAN APH MANAJEMEN KASUS (43)

Dalam setiap penanganan kasus kekerasan dan eksploitasi terhadap anak, Konvensi Hak Anak telah mengamanatkan kepentingan terbaik anak diutamakan namun kenyataan…
Siaran Pers, Minggu, 20 Oktober 2019

Ingin Banyak Followers, Milenial Harus Jadi Kreator Konten Kreatif dan Edukatif (45)

Dunia maya tidak hanya menjadikan masyarakat, termasuk anak dan remaja sebagai konsumen, namun juga sebagai pencipta informasi layaknya konten kreator.
Siaran Pers, Jumat, 18 Oktober 2019

Papua New Guinea Belajar Pemberdayaan Ekonomi Perempuan dari Indonesia (64)

Jakarta (18/10) – ”Bicara tentang pemberdayaan ekonomi perempuan di Indonesia, tentunya tidak bisa dilepaskan dari keberadaan Usaha Mikro, Kecil, dan…