Karakter Bangsa Sebagai Wujud Terciptanya Kesetaraan Gender

  • Dipublikasikan Pada : Selasa, 23 Februari 2016
  • Dibaca : 2704 Kali

Menteri PP-PA, Linda Amalia Sari Gumelar saat memberikan materinya kepada seluruh peserta Rakernas I KNPI di Senggigi, Lombok

 

Sekitar 1000 peserta Rakernas I Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) hadir di Kabupaten Lombok Tengah, yang dilaksanakan mulai 22 - 24 Oktober 2012. Rakernas yang digelar di Hotel The Santosa daerah Senggigi ini, dibuka oleh Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, Djoko Suyanto yang mewakili Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada Senin malam (22/10).

Sebelumnya, Ketua Umum Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Taufan Eko Nugroho Rotorasiko bersama jajaran pengurus DPP KNPI bertemu dengan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono pada Minggu sorenya untuk membahas permintaan KNPI terkait pendidikan karakter, kesejahteraan rakyat, pemberantasan korupsi dan partisipasi pemuda dalam pembangunan. Pada pertemuan tersebut dihadiri Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto; Menteri Koordinator Perekonomian Hatta Rajasa; Menteri Pemuda dan Olahraga Andi Alfian Mallarangeng; serta Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Linda Amalia Sari Gumelar.

Pada kesempatan ini, di hari ke-2 Rakernas I KNPI, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar memberikan materi kepada seluruh peserta rakernas KNPI tentang Kebijakan Dan Strategi Terwujudnya Kesetaraan Gender Sebagai Salah Satu Bentuk Pembangunan Karakter Bangsa (23/10).

“Saat ini, globalisasi memberi pengaruh positif dan negatif bagi bangsa Indonesia. Positifnya adalah dengan terbukanya peluang bekerja bagi perempuan dan laki-laki di berbagai bidang pembangunan, utamanya di luar negeri. Namun negatifnya, bermunculan masalah pornografi anak di internet, trafficking terhadap perempuan dan anak, narkoba, pergaulan bebas dan hilangnya nilai-nilai karakter dan budaya bangsa” jelas Linda Gumelar di depan seluruh peserta Rakernas I KNPI.

Berdasarkan data BPS 2005 – 2011, Pencapaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM) dan Indeks Pembangunan Gender (IPG) Indonesia, meskipun terus meningkat sejak tahun 2005 namun masih jauh lebih rendah dari negara ASEAN lainnya seperti Singapura, Malaysia, dan Vietnam. Hal ini menunjukkan bahwa pembangunan ekonomi, pendidikan, dan kesehatan telah meningkat di Indonesia. Namun jika melihat bahwa garis IPG masih berada di bawah IPM, dapat dimaknai adanya kesenjangan pencapaian pembangunan bagi laki-laki dan perempuan, di mana secara keseluruhan perempuan tertinggal dari laki-laki.

Menurut Linda, Indonesia sendiri telah meratifikasi Konvensi Penghapusan Semua Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan (CEDAW) melalui UU NO 7 Tahun 1984. Untuk itu, diskriminasi berbasis gender harus dihapuskan. Nilai-nilai kesetaraan hak dan kedudukan bagi perempuan dan laki-laki, termasuk anak perempuan dan anak laki-laki  harus menjadi penjuru dalam pengambilan keputusan, mulai dari level yang paling rendah, yaitu keluarga. Sehingga SDM, baik laki-laki maupun perempuan perlu ditingkatkan dengan melihat pada kualitas dan kesempatan yang adil dan setara baik laki-laki maupun perempuan.

Jika perempuan diberi kesempatan untuk mencapai potensi penuh mereka, perekonomian Asia-Pasifik bisa mendapatkan $ 89 milyar per tahun. Dimana artinya perempuan adalah asset penting bagi pembangunan Indonesia apalagi 49,83 % populasi Indonesia adalah perempuan. Meskipun memberikan kontribusi yang signifikan, perempuan masih terus menghadapi hambatan formal dan informal yang menghambat potensi mereka, seperti kekurangan keterampilan bisnis, teknologi, jaringan dan akses.

Melihat kondisi tersebut, Linda mengharapkan agar KNPI dapat menjadi wadah berorganisasi baik perempuan maupun  laki-laki untuk belajar mengelola dan memimpin, menerapkan PUG dalam rekruitmen jabatan dalam kepengurusan dan pengambilan keputusan, mensosialisasikan peraturan perundang-undangan/kebijakan PP-PA melalui kegiatan-kegiatan KNPI dan kegiatan lainnya, ikut memaknai nilai-nilai Kesetaraan Gender dan perlindungan anak, mempelopori budaya yang demokratis, memperjuangkan aspirasi dan dalam pengambilan keputusan, serta menjadi mitra aktif dalam bidang pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.(hm)

 

Foto Terkait:

 

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Kamis, 19 September 2019

Nextgen Networking, Wadah Jejaring Mahasiswa Peduli Perlindungan Anak (17)

Jakarta (19/09) – Staf Khusus Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Wilayah Barat, Albaet Pikri
Siaran Pers, Kamis, 19 September 2019

Didik dan Lindungi Anak adalah Kepuasan Batin (45)

Anak itu, akan menjadi apa nantinya ya tergantung orang tua mereka"
Siaran Pers, Kamis, 19 September 2019

INDONESIA MILIKI 117 PUSPAGA SEBAGAI UNIT LAYANAN PENCEGAHAN KEKERASAN DALAM RUMAH TANGGA (216)

Sejak diinisiasi Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) pada tahun 2016, Pusat Pembelajaran Keluarga (PUSPAGA) hingga tahun ini…
Siaran Pers, Rabu, 18 September 2019

Palu Pulih, Perempuan dan Anak Palu Harus Bangkit! (78)

Bencana gempa bumi dengan kekuatan lebih dari 7 SR disusul tsunami dan likuifasi yang mengguncang Palu, Sigi dan Donggala, pada…
Siaran Pers, Rabu, 18 September 2019

Toreh Banyak Prestasi, Kab. Sleman Jadi Salah Satu Tuan Rumah Media Trip KLA 2019 (87)

Kab.Sleman (18/09) “Anak Sleman, Anak Kita Semua”. Slogan tersebut bukanlah sekadar kata – kata bagi Kabupaten Sleman. Prestasi yang ditoreh…