Indonesia Menuju Planet 50:50 Kesetaraan Gender

  • Dipublikasikan Pada : Rabu, 15 Maret 2017
  • Dibaca : 7583 Kali
...

Dua pertiga dari 757 juta orang dewasa di seluruh dunia yang tidak dapat membaca atau menulis adalah perempuan. Ini adalah isu yang semakin penting yang harus diatasi secara serius. Di Indonesia, berdasarkan hasil SP (Sensus Penduduk) 2010, jumlah penduduk usia kerja (15 tahun ke atas) adalah sebesar 169,0 juta jiwa, terdiri dari 84,3 juta orang laki-laki dan 84,7 juta orang perempuan, yang dimana jumlah perempuan lebih besar 0,4% dari jumlah laki-laki. artinya bagaimana kita bisa memajukan bangsa bila kita tidak memberdayakan perempuan Indonesia?

Peran KPPPA dalam menanggapi hal ini adalah bagaimana caranya perempuan di Indonesia mendapatkan kesetaraan mulai dari aspek Pendidikan, Ekonomi, Sosial (Masyarakat), sampai Politik. Karena kesemua aspek ini dianggap penting karena perkembangan sebuah negara diukur dari kuatnya ke-4 pilar tersebut, yang dimana semua warga negara harus mengambil peran demi kemajuan bangsa tanpa memandang gender.

Jadi apa itu Gender Equality Planet 50:50? Gender Equality Planet 50:50 adalah sebuah kampanye yang di cetuskan oleh PBB yang mempunyai visi dan misi untuk menyetarakan Perempuan mendapatkan hak yang sama dengan lelaki dalam semua aspek kehidupan, tanpa mengurangi norma dan kodrat sebagai perempuan yang di rencanakan akan tercipta pada 2030.

Pada hari perempuan Internasional, Sekertaris Jendral PBB Ban Ki-Moon mengatakan “'Marilah kita mencurahkan seluruh kesungguhan, advokasi yang berani dan kemauan politik yang tidak tergoyahkan untuk mencapai kesetaraan gender di seluruh dunia. Karena tidak ada investasi yang lebih besar di masa depan kita bersama." Sehingga tercetuslah istilah ‘Step It Up’ pada setiap Hari Perempuan Internasional

Di Indonesia, Kesetaraan Gender sangat dijunjung tinggi, sesuai dengan ucapan  Menteri PP-PA Yohana Yembise, Menurutnya perempuan di Indonesia memegang peranan penting dalam berbagai bidang salah satu contoh kecil adalah adanya sembilan menteri perempuan di kabinet saat ini dan banyaknya perempuan yang menjadi anggota DPR. Tindakah konkritnya adalah melakukan pelatihan kerja bagi perempuan, menciptakan kota ramah anak, pengaduan terintegrasi dan berbagai peraturan perundang-undangan. Dan tantangan terberatnya adalah, bagaimana kita menyampaikan pesan dan program baik ini ke desa-desa bahkan plosok Indonesia.

Mari kita dukung Gender Equality Planet 50:50 agar dunia menjadi lebih baik.

Publikasi Lainya

Siaran Pers, Senin, 19 April 2021

Menteri Bintang Dorong Anak Dilibatkan  dalam Musrenbang ( 24 )

Jakarta (18/04) – Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) terus mendorong peningkatan partisipasi anak di dalam setiap proses pembangunan

Siaran Pers, Sabtu, 17 April 2021

Masyarakat dan Anak Bergerak Bersama Lindungi Anak Korban Terorisme ( 93 )

Sesuai Konvensi Hak Anak, setiap anak di Indonesia memiliki hak untuk bertumbuh dengan baik, didengarkan pendapat mereka dan memiliki hak…

Siaran Pers, Jumat, 16 April 2021

Wujudkan Nusa Tenggara Barat Lebih Ramah Perempuan dan Anak ( 43 )

Sudah banyak praktik baik yang dilakukan oleh Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) terkait pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak.

Siaran Pers, Jumat, 16 April 2021

Resmikan Radio Sekolah Perempuan, Menteri Bintang Dorong Pemberdayaan Perempuan di Lombok Utara ( 74 )

Desa Sukadana adalah salah satu desa di Kecamatan Bayan, Kabupaten Lombok Utara, Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang pada tahun…

Siaran Pers, Kamis, 15 April 2021

Poligami Tak Sesuai Syariat Berpotensi Rugikan Perempuan  ( 89 )

Jakarta (15/04) – Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Bintang Puspayoga mengatakan sebuah perkawinan bukan hanya mengenai kepentingan individu atau…